Saturday, May 16, 2015

Sejarah Kerajaan Melayu Lama [ siri 3 ]

Wednesday, May 13, 2015

The Ancient Rites of Black Mengkong





Dalam
 dewan pertabalan tempoh hari,saya lihat ada dua tetamu 'mat saleh' memakai pakaian seperti kostum Albert Pike,tokoh Perang Saudara Amerika dari sebelah Konfederasi.

Mengapa orang-orang seperti itu menghormati 'ancient rites'?

Manly P. Hall telah menuliskan jawapannya untuk persoalan itu,mewakili pihak mereka.

Raja-raja Melayu pada masa dahulu disokong oleh puak-puak sungai,suku-suku bukit dan orang sakai.

Untuk mendapatkan pengaruh begini,seseorang itu mesti tinggal dengan puak tersebut dan mempelajari aspek ilmu kebatinan mereka.Setelah tamat segala ujian,dia akan menjadi Mengkong.

Mengkong yang menjadi perantara dengan dunia Aborigine Melayu dengan ras Melayu maritim dan pedagang.

Saya telah meneliti kajian Miklucho-Maclay pada tahun 1875 tentang Mengkong yang menjadi wakil antara Orang Asli dan raja-raja Melayu.Di sana ada beberapa nama dan salasilah.Saya meneliti beberapa foto lama;Mengkong dan para pegawai British bergambar.

Apa yang saya perasan,adalah ritual Mengkong itu,yang menarik minat golongan Wicca dan Neo-Pagan Eropah sekitar abad ke-19.Para pegawai British,selain penjawat awam,adalah obses dengan hobi-hobi mereka tersendiri,sesetengahnya begitu pelik;seperti Gerard Gardner dengan mistik kerisnya.

Adakah anda fikir siapa Swettenham,Hugh Low atau Clifford?Biar saya rahsiakan dahulu siapa mereka.

Emperor-emperor Srivijaya melakukan ritual khas untuk mendapatkan pengaruh mengkongnya...yang didapati dari Orang Laut.Mereka inilah orang kepercayaan raja dan sangat setia,tidak pernah memberontak atau mengambilalih kerajaan.Tidak seperti sultan-sultan Johor sebelum era Temenggung yang dikhianati orang-orang Bugis.

Tetapi Bugis bukanlah sumber Mengkong.Bugis adalah deutro bukan proto.Mengkong hanya boleh didapati dari dunia aneh suku-suku Sakai dan Jakun.




Kononnya,siapa yang ingin menjadi raja Perak,mesti menaiki gambang Jawa ke 99 teluk atau gua di sepanjang pesisir pantai untuk 'pay homage'.

Berhenti di Beting Beras Basah dan menyeru mantera.

Ambil air dari tujuh muara.Apa yang ada di muara ke-tujuh?

Adakah anda tahu ritual penuh apa yang digelar sebagai 'Tabal Jin'?

Saya tidak melihatnya dari sudut hukum agama,lagipun ritual sekarang sudah diubahsuai supaya hanya bersifat protokol.

Setiap ritual itu ada cerita dan sejarah,dan setiap raja melaluinya setiap langkah demi langkah;seolah-olah sebagai memori,untuk menyimpan SATU RAHSIA.

Rahsia ini...yang masih dipercaya oleh Gabenor Negeri-negeri Selat sebagai clue kepada G yang pertama dalam Gold,Gospel & Glory.

Setiap ritual ada maksudnya,petunjuk dan kunci untuk menyelesaikan tempat menyimpan sesuatu.

Setiap pertabalan,pasti ada wakil mereka.Sejak lebih 200 tahun yang silam,mereka datang untuk memahami di mana 'kolam raja-raja Srivijaya'.

Memerhatikan sesuatu...dengan penuh teliti.Dan mencatatkan.

Sebab itu anda lihat ketika datin-datin,pemuka-pemuka Melayu dan juak-juak mereka kelihatan bosan dan mengantuk,'tetamu-tetamu' tadi tidak berkelip mata dan terus memerhati meskipun ketika Sultan Nazrin berucap.

Apabila Raja Abdullah digulingkan dan dibuang ke Pulau Seychelles,mereka terpaksa menyuruh bangsawan Perak melantik raja baru.Why?

Ketika British berkuasa,hal-ehwal istiadat Orang Melayu tidak diganggu.




Apabila British hendak mengambilahlih Tanah Melayu sepenuhnya mengikut term sebagaimana 'British India',mereka memaksa raja-raja Melayu menandatangani satu perjanjian;mereka inginkan sultan-sultan tetap berkuasa.Why?

TO STUDY THE RITUAL

~Srikandi
Caretaker of Srivijayamala House of Hyang Amrita

No comments:

Post a Comment